4 Langkah Praktis Untuk Melunasi Hutang Dalam Waktu Singkat

Membayar cicilan hutang tiap bulan itu menyesakkan.

Coba bayangkan kalau kamu bisa bebas dari semua tagihan itu. Merasakan bisa menabung 2 juta atau bahkan 4 juta ekstra Rupiah tiap bulannya.

Ahh… tenangnya hidup tanpa hutang!

Seandainya bisa sedikit menahan diri.. Seandainya..

Cukup.. cukup..

Tidak ada gunanya menyesal.

Hari ini saya akan bongkar 4 langkah praktis untuk melunasi hutang dalam waktu singkat, khusus buat kamu.

Tidak hanya itu…

Kalau kamu benar-benar berkomitmen mengikuti langkah-langkah yang akan saya berikan sebentar lagi… kamu juga akan terbebas dari hutang, SELAMANYA!

Jangan tegang… kita mulai dulu dengan langkah pertama.

Continue reading

Advertisements

Ini Mengapa Pekerjaan Mapanmu Sangat Beresiko dan Bagaimana Mengatasinya

Kita dulu sering mendengar dari orang tua kita supaya belajar yang rajin agar dapat diterima di universitas terbaik, lulus dengan IP tinggi, dan bisa bekerja di perusahaan multinasional dengan gaji yang tinggi. Nasihat klasik ini, sampai saat ini pun masih sering kita dengar. Bahkan mungkin kita sampaikan juga ke anak-anak kita yang sudah mulai merasakan ganasnya bangku sekolah.

Tidak, jangan khawatir. Saya tidak akan membandingkan mana yang lebih baik antara menjadi pengusaha maupun menjadi karyawan di perusahaan. Saya sendiri masih seorang karyawan di sebuah perusahaan multinasional, dan masih menikmatinya.

Dapat bekerja di perusahaan multinasional atau BUMN memang menjadi tujuan sebagian besar orang. Selain gaji yang terbilang cukup tinggi, biasanya perusahaan juga memberikan fasilitas atau tunjangan di luar gaji yang jumlahnya cukup fantastis juga. Tapi apakah pernah terpikir oleh kita bahwasanya pekerjaan mapan kita ternyata memiliki resiko yang lebih tinggi dibandingkan resiko menjadi seorang pengusaha?

Continue reading

Curiosity and The Problem of Research in Indonesia

It was November 16th, 2011 when The National Aeronautics and Space Administration (NASA) launched their Mars expedition, called Curiosity.  Travelled 350 million miles away from the earth, Curiosity’s assignment is to “investigate whether conditions have been favorable for microbial life and for preserving clues in the rocks about possible past life.”

Around US$2.5 billion (equal to IDR 25 trillion) have been spent for the mission. It was only a chunk of spending over a period of eight years mission including the cost over the next 23 months while Curiosity is exploring Mars. Now, we must be wondering, why did they spend such an unreasonable spending?  NASA states: “The ancillary benefits of the space program (are) its ability to stimulate the economy; its applications to the solutions of earthbound problems; its contributions to international cooperation; and its creation of tens of thousands of jobs for our highly skilled scientists, engineers and technicians.”

nasa-4

Continue reading

Ahh..Toh Aku Bakal Dikasihani..

Beberapa waktu lalu ada keluhan seorang perempuan yang diposting di media sosial karena diminta memberikan tempat duduknya untuk seorang ibu hamil di kendaraan umum. Siapa sangka, keluhannya tersebut dengan cepat menyebar bak api yang menyambar belukar di ladang yang kering. Beragam reaksi diterima perempuan bernama Dinda tersebut yang tentunya mayoritas berisi kecaman dan sumpah serapah kepada dirinya.

1094290_20140416053255Keluhan Dinda di media sosial Path

Setelah mengetahui keluhannya terhadap ibu hamil tersebut menyebar luas dengan liar di media sosial, lantas Dinda mengeluarkan pembelaannya dengan menekankan bahwa untuk mendapatkan tempat duduk, dia rela untuk berangkat jam 5 pagi. Dia mengeluh karena dengan pengorbanan yang dia lakukan tetap saja dia harus menyerahkan tempat duduknya untuk si Ibu hamil tadi, sehingga dia merasa enggan untuk memberikannya begitu saja. Lalu dia menyarankan kepada orang-orang yang mencaci-maki dia untuk ikut merasakan pengorbanan yang dia lakukan setiap hari. Sayang, tidak ada penjelasan mengenai tempat duduk yang dimaksud, apakah itu common seat atau priority seat. Menurut saya, pembelaan ini tidak bisa dibenarkan atau disalahkan begitu saja tanpa melihat duduk perkara yang sesungguhnya.

Continue reading

Islam Ritual

Sudah lama saya memendam keinginan untuk menuliskan uneg-uneg tentang  fenomena Islam ritual. Sejauh ini, saya hanya mengutarakannya melalui diskusi-diskusi ringan di warung kopi dengan sahabat maupun diskusi santai di atas kasur dengan keluarga di rumah. Sampai akhirnya timbul lah keinginan untuk menuangkannya dalam bentuk tulisan.

Terus terang isu ini, bagi saya, sangat menggelitik dan menarik. Mungkin, bisa juga dibilang bikin gregetan yang sampai harus menggertakkan gigi sambil mengepalkan kedua tangan keras-keras sembari mengucapkan “Rrrrrr!!”.

Saya punya definisi sendiri mengenai Islam ritual, walaupun sebenarnya Islam ritual sendiri adalah istilah saya untuk mendefinisikan secara singkat sebuah fenomena di kalangan pemeluk islam. Ritual, menurut definisi Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah hal-hal yang berkenaan dengan ritus. Sementara ritus sendiri mempunyai arti tata cara dalam upacara keagamaan. Di dalam Islam, hal-hal ritual mencakup shalat, tadarus Al-Qur’an, zakat, haji, umroh, dll.

Lalu apa yang salah dari ritual-ritual dalam Islam tadi? Bukannya kita emang dituntut dan diwajibkan untuk menjalankan ritual-ritual tadi karena disamping itu merupakan perintah Allah, kita juga akan mendapatkan pahala yang besar darinya? Tidak! Dan sekali lagi tidak ada yang salah ketika kita mengerjakan ritual-ritual tersebut. Yang menjadi masalah adalah ketika kita menjalankan ritual-ritual tersebut hanya sebatas ritual. Mengerti maksud saya?

Continue reading

Bhineka Tunggal Ika, katanya…

bhineka_tunggal_ika_by_planktoncreative-d4x1zll

Bhineka Tunggal Ika, katanya…
Nyatanya beda sekolah pun saling serang.

Bhineka Tunggal Ika, katanya…
Nyatanya beda kampung pun saling serang.

Bhineka Tunggal Ika, katanya…
Nyatanya beda dukung klub bola pun saling serang.

Bhineka Tunggal Ika, katanya…
Nyatanya beda partai pun saling serang.

Bhineka Tunggal Ika, katanya…
Nyatanya beda suku pun saling serang.

Bhineka Tunggal Ika, katanya…
Nyatanya beda aliran agama pun saling serang.

Bhineka Tunggal Ika, katanya…
Nyatanya beda agama pun saling serang.

Bhineka Tunggal Ika, katanya…
Nyatanya apapun yang beda berpotensi saling serang.

Bhineka Tunggal Ika, katanya…

gambar oleh : http://planktoncreative.deviantart.com

Tentang Oleh-Oleh

Gift

Pagi ini ketika saya menengok Time Line Twitter, saya mebaca tweet seorang teman yang hobi traveling.

Sebagai traveler yang sering bepergian keliling tempat-tempat baru ataupun orang yang tinggal di luar daerah atau negeri biasanya akan sangat familiar mendengar kata-kata, “Jangan lupa oleh-oleh yaa!” atau “Eh, kalau balik aku titip A, B, C, D, dan E donk, please!” atau kata-kata sejenis.

Continue reading